Bab 31 

“Besok akhir pekan. Mari selesaikan perceraian pada hari Senin!” Avery melanjutkan.

Dihadapkan dengan ketidaksabarannya yang kuat, Elliot dengan santai mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya.

Avery mengerutkan alisnya. Dia tidak bisa mengerti apa yang dia pikirkan.

Mungkinkah dia tidak ingin menjalani perceraian?

Kalau tidak, dia tidak akan begitu acuh tak acuh.

Avery menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Bisakah kamu benar-benar menangani ditipu? Saya tidak ingin melihat saya selama sisa hidup saya jika saya jadi Anda. Anda harus menceraikan saya! Anda akan menjadi idiot untuk tidak melakukannya! ”

Elliot dengan dingin menghembuskan cincin asap saat dia mengikutinya dengan mata gelapnya, menonton penampilannya.

“Apakah kamu sudah bertemu dengan Chelsea? Itu pasti membuatmu kesal, kan? Itu bagus karena itu semua ideku! Aku melakukannya hanya untuk mengacaukanmu!”

Avery menambahkan bahan bakar ke api.

Mrs Cooper ada di pojok. Jantungnya berdebar kencang saat dia mendengarkan.

Mengapa Avery menggali kuburnya sendiri? Apakah dia mengalami gangguan mental karena aborsi?

Jika dia terus memperparahnya, Elliot mungkin akan mengirimnya ke kematiannya.

Pada pemikiran itu, Mrs Cooper tidak bisa lagi berdiri di samping. Dia berjalan mendekat dan berkata, “Nyonya Avery tidak bermaksud seperti ini, Tuan Elliot… Dia pasti masih kesal, jadi dia menyerang sekarang… Dia sudah duduk-duduk di rumah sejak pernikahan, jadi saya jamin dia tidak akan pernah melakukan sesuatu yang tidak terhormat dengan Tuan Cole.”

 “Ini antara dia

Elliot, kalau begitu!” seru Mrs. Cooper. “Tidak ada hal baik yang bisa datang darinya. Dengarkan aku dan minta maaf padanya, Nyonya. Dia

Elliot yang tajam dan seperti elang tertuju pada

dia bermain keras untuk mendapatkan, atau

dia lihat dan dengar, sepertinya yang terakhir

mengeksploitasinya lebih lanjut. Jadi, dia tidak sabar untuk menceraikannya,

 

saat dia mematikan rokoknya di asbak di atas meja.

“Apa? Mengapa?”

dihantam oleh kekuatan tak kasat

sisiku, aku akan terus menahanmu dalam penderitaan

dendam murni.

seolah-olah dia telah jatuh ke dalam jurang

Apa sekarang?

melemparnya dengan

harus dia

bergegas ke kamarnya; pikirannya

berdering tepat saat

Itu adalah Ben.

 Dia berkeliaran di jalanan dan menolak untuk pulang. Dia

ide dan tidak punya pilihan selain

“Panggil kakaknya.”

Apa kau sudah pulang baik-baik saja? Apakah Avery ada? Apakah Anda bertanya padanya apakah

The Novel will be updated daily. Come back and continue reading tomorrow, everyone!

Comments ()

0/255